Minggu, 18 Mei 2008

Analisis Pengaruh Pendidikan Dan Pelatihan Terhadap Kinerja Pegawai Sekretariat Daerah Kota Malang … (45)


Diberlakukannya Undang-undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah atau Otonomi Daerah membawa konsekuensi logis bagi Pemerintah Daerah yaitu adanya tuntutan pemberdayaan aparatur dalam memberikan pelayanan masyarakat yang lebih profesional, responsive dan transparan. Mengingat kenyataan tersebut, peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan suatu kebutuhan masa depan. Peningkatan kualitas Pegawai Negeri Sipil dapat dilakukan dengan pendidikan dan latihan (diklat). Tujuan utama diadakannya pendidikan dan latihan (diklat) adalah meningkatkan pengetahuan, keahlian, keterampilan, dan sikap untuk dapat melaksanakan tugas jabatan secara profesional.
Pengembangan sumber daya manusia melalui pendidikan dan latihan (diklat) pada dasarnya adalah peningkatan kinerja pegawai yang mencerminkan kemampuan anggota organisasi dalam bekerja, artinya prestasi masing-masing pegawai dinilai dan diukur menurut kriteria yang sudah ditentukan sebelumnya oleh organisasi. Pada sisi inilah prestasi individu menjadi jaminan bagi organisasi bahwa organisasi akan tetap mampu menjawab setiap tantangan perubahan dan bahkan menjangkau setiap kemungkinan perubahan pada masa yang akan datang.
Berdasarkan hasil penelitian, diperoleh hasil bahwa materi diklat, trainers dan metode diklat berpengaruh signifikan terhadap kinerja pegawai Sekretariat Daerah Kota Malang, artinya bahwa manfaat diadakannya diklat berupa peningkatan kinerja pegawai sangat dipengaruhi oleh diklat baik materinya, tenaga instrukturnya, maupun pemilihan metode diklat yang digunakan. Adapun variabel yang berpengaruh dominan terhadap kinerja pegawai adalah metode diklat, artinya bahwa keberhasilan diklat sangat ditentukan bagaimana memilih metode yang tepat sesuai dengan tujuan dan sasaran serta peserta diklat. Adapun dalam pemilihan metode diklat harus sesuai dengan situasi, hal ini dapat dilakukan dengan alternatif metode campuran antara ceramah, tanya jawab, diskusi, studi kasus, rule playing, sosio drama, maupun simulasi.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar